Senin, 27 Juli 2015

Senior High Stress dan segelas Vegeta

Beberapa waktu lalu, pas gue lagi berburu buku diskon di toko buku online, gue nemuin sebuah buku yang judulnya gokil dan mewakili isi hati: Senior High Stress karya Yoga Cahya Putra. Yang udah lama baca blog ini pasti taulah ya gimana perjuangan gue bertahan hidup saat masa putih abu-abu dulu. Ketika baca nama penulisnya kayak gak asing dan sering dengar. Ternyata penulisnya anak Kancut Keblenger, pemilik blog Siluman Cupang.

Eh, Capung maksudnya.

Karena gue males ke toko buku. Gue jadi sering beli buku secara online. (Padahal malesnya karena gak ada yang nganterin -____-) Terus kalau ke Gramedia langsung suka kalap dan pulangnya pengin jajan ini-itu. Gue juga gak mau proses pemutihan kulit gue selama berminggu-minggu gagal hanya karena satu hari. Masih dalam suasana lebaran kayak sekarang tau kali jalanan ganasnya kayak apa. Gue males buang-buang waktu kejebak macet dan panas-panasan. ‪#‎IniLebay‬

Gak lama setelah pesan, buku Senior High Stress dan buku pesanan gue yang lain pun datang. Begitu sampe di rumah, gue langsung seret paketnya ke kamar. Lalu gue sobek bungkus bukunya karena udah gak sabar.

Aslay! Biasanya gue kalau baca buku gak perlu foreplay dulu, selalu langsung ke menu utama. Tapi sama buku ini gak ada satu halaman pun gue lewatkan. Bahkan halaman ucapan terima kasih dan pengantar yang biasanya gue abaikan gue lahap habis sekarang.

Ini penampakannya. Gue anti mainstream dong. Kalau orang lain baca buku sambil minum kopi atau cokelat panas, gue minumnya ditemani segelas Vegeta.
Senior High Stress berisi tentang cerita-cerita gokil si penulis selama masa SMA. Cerita dari mulai MOS sampai lulus ujian. Keseluruhan kisah ya hampir sama kayak pelajar-pelajar lainnya (termasuk gue juga). Kayak misalnya banyak ulangan, banyak tugas, guru killer, razia yang bikin jantungan, cerita cinta monyet zaman SMA, dan perjuangan menempuh ujian.

Tapi yang paling gue suka dari semua bab di buku ini adalah bab: "Remedial Y U So Kampret?"
Asli deh bab ini gokil. Gue gak nyangka ada orang segini apesnya. Karena kelalaian guru, penulis harus ikut remedial padahal nilainya gak kurang dari KKM. Duh, kalo gue jadi Yoga, gue pasti udah ngebatin sama guru itu dan laporan ke Arist Merdeka Sirait.

Gue juga suka sama beberapa kalimat penulis dalam buku ini:
1. "Percuma dapet 100 kalau jawabannya nyontek sama teman, enggak ada rasa puas." Ada di bab Minggu Ulangan, Minggu Penuh Siksaan.

Kenapa gue suka sama kalimat diatas? Karena gue langganan remedial dalam pelajaran eksak tapi tiap ulangan gue ngerjain sendiri. Gue gak nyontek meskipun waktu sekolah dulu, gue sebangku sama juara umum. Buktinya setahun gue sebangku sama dia, cuma sekali saat ulangan Matematika gue gak remedial. Itu karena gue saking jujurnya tongue emoticon jadi ya pas baca kalimat itu pipi langsung merah merona berasa dibelain sama Aa Yoga hahaha.

2. "Sepinter apapun kalian kalau enggak ditambah dengan doa, usaha kalian akan sia-sia. Karena sebenarnya melalui doalah Tuhan melancarkan jalan kalian untuk lulus." Bab UAN Telah Tiba.

Baca kalimat ini, gue jadi keingetan temen gue. Panggil aja dia si Kumis. Pas hari-hari biasa hampir gak pernah gue lihat dia di mushola, saat jam salat dia malah melipir ke kantin. Saking gak pernahnya liat dia di mushola gue jadi curiga kalau selama ini dia nyembah kaleng.

Tapi pas menghadapi ujian kompetensi, baru deh gue liat si Kumis salat. Gak takut apa ya dikasih ujian hidup tiap hari sama Tuhan biar dia ingat ibadah?

3. "SMA bukan sekedar mencari nilai untuk lulus, tapi proses menuju lulus itu yang membuat SMA bener-bener indah." Bab Lulus.

Bukunya gak terlalu tebal, tapi isinya bikin tertawa terpingkal-pingkal.‪#‎Halah‬

Gue gak tau kenapa masih ada typo di buku ini. Gak fatal sih, salah satunya di halaman 169. Harusnya celana jadi calana. Calanan naon? Calana panjang atawa calana kolor? ‪#‎ngawur‬

Buku ini bisa bikin ketawa dan terenyuh disaat bersamaan. Tertawa karena lucu, dan terenyuh karena teringat kenangan yang gak akan bisa diulang. Gak rela rasanya pas sampe di halaman terakhir. Belum puas. Gue aja yang cuma penikmat ikut bahagia saat baca cerita nostalgokil ini. Apalagi penulis dan orang-orang yang diceritakan di sini ya? Ah, bikin kangen masa putih abu-abu.

Um...ini mungkin gak sah kalau dibilang review soalnya gue nulis ini sebagai selingan aja sih karena kelamaan ninggalin blog. *bersihin sarang laba-laba*

8 komentar:

  1. review senior high stress nya detail dan lengkap banget ditambah dengan argumentasi ketidak sukaan admin pada beberapa tulisan dalam buku ini...sungguh brilian reviewnya kak

    BalasHapus
  2. jadi itu ceritanya waktu Pas mau UN ya teh... nah ini "Percuma dapet 100 kalau jawabannya nyontek sama teman, enggak ada rasa puas dan Sepinter apapun kalian kalau enggak ditambah dengan doa, usaha kalian akan sia-sia ... keren yah kata-katanya, tetap semangat ya teh

    BalasHapus
  3. Bahasanya pakai loe , gue kagak ? umumnya buku atau novel semacam ini bahasanya terlalu gaul. Kadang susah aku untuk mencernanya. Harga berapa itu buku ?

    BalasHapus
  4. Wah, komedi ya? Kayanya menarik juga. Aku jarang baca buku yang genrenya lucu-lucu gitu. Sekalinya novel karya temen yang ternyata emang lucu, hehehe :)

    BalasHapus
  5. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi www.asianbet77.com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
    - Bonus Mixparlay .
    - Bonus Tangkasnet setiap hari .
    - New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : asianbet77@yahoo.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    http://asianbet77.com/

    BalasHapus
  6. bukunya cocok untuk anak-anak yang masih sekolah dan yang terpnting ada motivasinya :)

    BalasHapus