Rabu, 27 April 2016

The Lost Boy by Dave Pelzer

Pernah enggak sih kamu merasa hidupmu gak nyaman dan gak menyenangkan? Rasanya hidup kamu tuh, kurang melulu, sedih melulu, sedangkan hidup orang lain kelihatannya serba mudah dan bahagia.

Saya pernah, dan sering merasa seperti itu. Apalagi kalau melihat orang lain bisa dengan mudah mendapatkan sesuatu yang kita inginkan. Rasanya tuh, sebel. Tetapi kalau dicari tahu, ternyata perasaan iri seperti itu muncul dari hati yang dengki dan kurang bersyukur.

Kalau udah begitu, biasanya saya ngaji, cerita dan minta nasihat sama orang yang bisa dipercaya, mendengarkan cerita yang memotivasi, atau membaca. Tentunya membaca buku yang bikin pikiran saya adem, kayak true strory dalam buku ini:


Judul: The Lost Boy
Alih bahasa: Danan Priyatmoko
Tebal: 352 hlm.
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Cetakan kelima: Juni 2003

Untuk saya, buku adalah senjata paling ampuh untuk membunuh sepi. Membaca juga salah satu cara agar otak saya yang segede kacang polong kisut ini tetap bekerja.

Sinopsis:

Seorang anak tak pernah punya rumah. Yang dimilikinya cuma beberapa lembar pakaian usang dan kumal yang dibawanya ke mana-mana di dalam tas kertasnya. Dia selalu hidup dalam keterasingan dan ketakutan. Dia tak tahu apa yang diharapkan dari dirinya dan apa yang bisa dia harapkan dari lingkungannya. Dia sudah berhasil diselamatkan dari cengkeraman ibu kandungnya yang selalu menyiksanya selama bertahun-tahun, tetapi rentetan bahaya yang lebih nyata dan yang harus dihadapinya belum selesai,bahkan baru akan dimulai. 

Dia tak punya tempat yang bisa dirasanya sebagai rumah. Dia mendambakan cinta dalam keluarga.

***

Sebelumnya, saya pernah baca seri pertama buku Dave Pelzer di sini. Kalau yang belum tahu, biar nyambung, silakan baca dulu ya.

Entah sejak kapan saya mulai suka membaca buku serius seperti ini. Mungkin karena semakin tahun saya semakin dewasa, makanya selera buku bacaan saya juga berubah? Iya kayaknya.

Buku ini menceritakan kelanjutan hidup David Pelzer sejak umur 12-18 tahun. Masa setelah dia ke luar dari rumah ibu kandung yang galaknya ngalahin waria dilarang mangkal.

Kalau dibandingkan dengan buku pertamanya untuk saya—The Lost Boy ini  lebih menguras air mata. Apalagi saat David menceritakan kehidupan sekolahnya—saya gak pernah mengalami child abuse, tetapi pernah kesulitan punya teman dan sebagai seseorang yang pernah merasakan hal yang sama, perasaan saya teraduk-aduk sekali saat membacanya.

“...Aku begitu ingin disukai, diterima, oleh semua teman sekelasku, oleh semua murid di sekolah itu—oleh semua orang.” Hlm.34

Setelah ke luar dari rumah orang tuanya, David harus tinggal di penampungan tempat anak-anak kurang beruntung lainnya. Sebagai anak baru gede, yang sedang dalam masa pencarian jati diri, dan kurang kasih sayang, David beberapa kali melakukan kesalahan. Dia mengerjakan sesuatu yang salah hanya untuk “dianggap ada” oleh teman-temannya.

“...Sejak saat itu aku jadi anak yang tidak bisa berdiam diri. Aku berlarian ke segala penjuru rumah, seolah-olah celanaku terbakar. Aku melucu, tertawa, dan berteriak girang, meluapkan perasaan sendirian dan kesepian yang kualami selama bertahun-tahun.” Hlm. 40-41

Dan, puncak kesalahan terbesar David adalah ketika dia dituduh menjadi tersangka pembakaran sekolah. Dia jatuh semakin jauh dalam kehidupan yang tidak menyenangkan, kehilangan kepercayaan, terombang-ambing saat mencari orang tua asuh, ditambah trauma yang belum hilang. Ancaman terburuk bagi dirinya adalah—Mamaknya yang beringas kayak singa betina PMS bisa mengambil hak asuhnya kembali.

“Aku tahu kelakuanku buruk sehingga aku memang pantas dihukum, tetapi aku berjanji—belah dadaku, aku mati kalau tidak memenuhi janjiku—aku akan berkelakuan baik. Betul-betul baik....” Hlm. 204

Kokoro saya pediiih baca kalimat itu. Semua itu terjadi karena David tumbuh sebagai anak yang kurang kasih sayang. Saya jadi paham betapa pentingnya sosok orang tua bagi anak. Kasih sayang orang tua ternyata amat-sangat-penting-sekali buat kelangsungan hidup anak. Buku ini juga menyinggung beberapa peraturan dan hukum soal pengasuhan anak.
Tetapi sayangnya,  gak dijelaskan di sini kenapa Ibu David bisa sakit. Mungkin, akan dijelaskan dalam seri ketiga. Tetapi saya belum nemu bukunya. :(

Dari buku ini saya juga belajar bahwa bahagia itu gak akan tiba-tiba datang, kita mungkin bukan manusia yang terlahir dari keluarga yang sempurna dan memiliki hidup serba menyenangkan, tetapi bukan berarti Tuhan pelit untuk membagi keberuntungan.

“...Sementara anak-anak lain bermain bola di jalanan atau berjalan-jalan di mall, aku menjadi anak yang mampu mencukupi kebutuhanku sendiri.” Hlm. 258

Untukku, kamu, dan siapapun yang selalu merasa hidupnya tidak bahagia, tidak beruntung, serba kekurangan, saat kita menginginkan hidup seperti orang lain, bisa jadi ada orang yang justru menginginkan hidup seperti kita.

Ah, saya baper.


23 komentar:

  1. Ah ya, saya suka pernyataannya, "Mungkin karena semakin tahun saya semakin dewasa, makanya selera buku bacaan saya juga berubah?"

    Coba deh baca bukunya Sheila, by Torey L. Hayden. Ceritanya tentang anak2 juga, dan banyak sisi psikologinya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe makasih, itu boleh juga rekomendasinya. Insya Allah nanti saya baca deh kalo nemu bukunya. :D

      Hapus
  2. Aku dulu pernah merasa kayak 'kok dia terus sih yang berhasil? aku kok enggak sih? betek deh' dan, itu nyiksa diri sendiri dan rasanya nggak guna juga :'

    Buku ini kayaknya jadi gamparan buat orang yang suka iri dengki ya :' kutipan-kutipannya... nggampar banget :(

    BalasHapus
  3. WAH! keren abis nih kayaknya! serius deh, saya pernah banget ngerasain pertanyaan pembuka tulisan ini. dan kisah si david ini benar2 penuh intrik ya. merasa kesepian, dituduh membakar sekolah. btw, nice review. hmm, udah lumayan lama ya.. keluaran tahun 2003 bukunya.

    BalasHapus
  4. boleh nih dijadiin referensi bacaan, beli ah ...

    BalasHapus
  5. Sama aku juga baper. Aku baca Dave ini dari SMA kalau gak salah, kakakku punya bukunya, sedih banget ya...dan aku baper lagi, semoga anak-anakku selalu merasa bahagia, karena ada aku di samping mereka

    BalasHapus
  6. Jadi ingat tumpukan buku di akmar. Lama nggak dibaca hahahahahha

    BalasHapus
  7. Pernah baca pas SMP di perpustakaan sekolah, emang bagus si. tapi udah agak-agak lupa sekarang.

    BalasHapus
  8. Ya,ini kisah nyata anak membakar sekolah yang selanjutnya dijadikan pegawai atau karyawan sekolah. Itu cerita yang dulu aku ikuti dalam berita. Jadi baper juga diriku ini.

    BalasHapus
  9. Intinya kita tuh setiap saat harus tetap bersyukur kepada Allah SWT
    Wah sepertinya bukunya menarik sekali saya jadi pengen mambcanya tuh mbak :)

    BalasHapus
  10. Wah sepertinya buku semacam motivasi dan inspirasi yah ?
    ah nanti masukin ke want to read nya goodreads dlu deh

    Kokoro itu apa ?

    BalasHapus
  11. bukunya pas banget nih sama kondisi ane :')

    BalasHapus
  12. Hmm sangat buku sepertinya okeh juga dan sepertinya bisa saya jadikan bacaan selanjutnya.

    BalasHapus
  13. Kayaknya seru deh. Sedih-sedih-memotivasi gitu ya? Kutipan-kutipannya juga terasa dekat, kayak pernah ngalamin sendiri atau mungkin temen.

    BalasHapus
  14. The Lost Boy... bukannya berarti Bocah Kesasar ya mbak?

    BalasHapus
  15. reviewnya menarik

    besok ke gramed kalau ada beli buku ini ah :D

    BalasHapus
  16. kadang kalo lg ngerasa moody, ngerasa ga beruntung, aku jg slalu baca buku2 yg sedih based on true story gini begini mbak.. hanya utk menyadarkan kalo di luar sana masih bnyk org lain yg jauh lebih ga beruntung.. biasanya ampuh bgt utk balikin mood lagi, dan jd bisa lebih bersyukur ama yg udah kita dapat

    BalasHapus
  17. di kota saya belum ada buku nya nih .. penasaran mau beli :D

    BalasHapus
  18. tebal juga ya mbak Lulu bukunya, di tumpukan perpus kamar masih banyak buku yang belum dibaca sih :(

    BalasHapus
  19. Baru tau tentang buku ini.

    Susah punya temen itu mengingatkan diri gue di masa SD-SMP. Ya, sampai sekarang temen gue juga gak banyak, sih. Ahaha.

    BalasHapus
  20. Pernah baca ini pas SMP dan jadi most favorite book banget. Tapi di zaman skrg pas baca ulang kok ng... Ya biasa aja. Eheehehe

    BalasHapus
  21. ini buku motivasi?
    Dari synopsisnya kayaknya 'gue banget' deh :|

    BalasHapus
  22. kalimat pembuka yang bagus lu hehe. ko aku jadi ingat anime Naruto. yang kayak lost boy ini yg selalu bikin onar gitu.

    tapi aku suka reviewnya nih. bisa belajar dari sini~

    BalasHapus