Jumat, 25 Mei 2012

Sehelai Surat Untuk Papa



Dear Papa...
Pa, bagaimana keadaanmu? Baik-baik saja?
Aku harap begitu. Karena itu yang selalu terucap dalam doaku.
           
Pa, bagaimana hari-harimu tanpa aku? , tanpa Mama? Apa lebih menyenangkan setelah kita tak lagi bersama?

Tahukah Pa? banyak yang berubah dari hidupku setelah kepergianmu. Meskipun sebenarnya alasan kepergianmu aku tak tahu. Mama hanya bilang seandainya aku laki-laki kau tak akan pergi. Seandainya aku gagah berani kau akan terus ada disini, dulu aku  belum memahami.

Namun kini aku bukan gadis kecil lagi. Kini aku mengerti hanya karena aku bukan laki-laki kau meninggalkan kami. Ketahuilah Pa, siapapun didunia ini tak pernah meminta dilahirkan. Tak pernah menawar untuk dijadikan laki-laki ataupun perempuan.
           
Tahukah Pa? aku masih mengingatmu saat kau datang dihari ulang tahun kelimaku. Membawa hadiah boneka bergaun pink-ungu. Aku bahagia Pa, meski aku menangis saat itu. Menangis melihatmu, yang tak pernah kukenal. Yang selama ini sosoknya hanya tergambar dalam khayal.
           
Tahukah Pa? sampai saat ini Mama masih mengharapmu kembali. Meski aku selalu melarangnya untuk merindukanmu lagi. Namun Mama tak merelakanmu yang telah lama pergi. Mama haya berkata “Aku mencintainya lebih dari apapun juga. Jangan tanyakan mengapa, karena mencintai itu urusan hati, jadi biarkan saja rasa itu berkembang dalam nurani”. Setelah kudengar jawabannya, aku tahu cintanya padamu tak bisa dicegah lagi.
           
Surat ini untuk Papa yang bahkan sudah kulupa bagaimana wajahnya.
Untuk Papa yang selalu dirindukan Mama dirumah...
Untuk Papa yang dulu selalu menjadi pelepas semua resah dan masalah...
Untuk Papa, yang kutahu tak akan pernah membacanya.

***

35 komentar:

  1. maaf yaa.. sy bertanyaa...
    papamu dah meninggal atau dah bercerai dgn ibumuu ? atau tidak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ummm... kasih tau nggak yah hehehe ini fiksi kok :D

      Hapus
  2. Hahaha aku kira asli, ternyata fiksi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya ini fiksi. Tulisan ini sebelumnya pernah di publish di Kompasiana dan banyak yang ngira asli juga. Dikiranya pengalaman Syifa muehehe padahal asli Fiksi :)

      Hapus
  3. endingnya kereeeeeeeeeeeeeeeen........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohaha masa? Belum pintar... masih belajar hehe :D

      Hapus
    2. ini cerita seorang ayah yang pergi cuma gara-gara anak pertamanya perempuan kan??

      Hapus
    3. ahaha iya bang... tega yah kalo kisah ini nyata, cuma gara2 anaknya perempuan ayahnya ninggalin hemh... untung kisah ini cuma ada di imajinasiku aja muehehe :D

      Hapus
  4. wahhh fiksi yah, tapi hidup banget nih ceritanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi masa? blushing deh jadinya hoho :P

      Hapus
  5. kagum deh, sama kata²nya... :)

    fiksi aja bisa kaya asli...
    gimana yang asli yah... ? :D :)

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. ealaah emang bapaknya kenapa deh? :)

      Hapus
  7. syukurlahh, kirain tadi cerita nyata. siip, syukurlah, ikut lega.

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh ada yang lega tau ini cuma fiksi haha :D
      makasih yah :)

      Hapus
  8. kata katanya nyentuh, pendeskripsiannya bener bener tergambarkan dengan rangkaian kata yang pas :) endingnya keren :)
    emang bener deh cocok betul kau jadi penulis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha merah pipiku muehehe terimakasih yah :)

      Hapus
  9. hadir lagi untuk baca-baca cerita yang menteb ini..

    happy blogging dah :)

    BalasHapus
  10. Untuk Papa, yang kutahu tak akan pernah membacanya...hmm makanya jadi postingan yang sangat menarik :)

    BalasHapus
  11. kirain kisah nyata mbak :0

    BalasHapus
  12. aih..kirain nyata, terharu barunya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehe kok banyak yang ngira ini nyata yah? XP

      Hapus
  13. wah sedih ane bacanya. apa nie? eh pas koment pertama ternyat fiksi ya. wahduh, sudah mulai bertanya ternyata gitu toh, sia sia dah ni air mata.. (lebay banget ya)

    BalasHapus
  14. hadir lagi untuk membaca cerita yang manteb ini :)
    sambil menunggu post barunya
    happy blogging dah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha insya Allah postingnya hari Kamis :D

      Hapus
  15. ini beneran papanya meninggalkan hanya karena anaknya tak sesuai harapan??? :0

    BalasHapus